"Bagaimana Menjadi Lebih Kuat Ketika Anda Bernegosiasi" – Tip Negosiasi Pekan Ini

[ad_1]

"Wow! Itu adalah negosiasi yang fantastis! Ini hampir seperti kamu menyuruhnya menari dengan tali. Bagaimana kamu belajar menjadi negosiator yang kuat?" Itu adalah sentimen kagum yang diberikan kepada anggota senior tim negosiasi oleh juniornya.

Apakah kamu tahu bagaimana menjadi lebih kuat ketika Anda bernegosiasi? Ada beberapa strategi dan teknik yang dapat Anda terapkan untuk mencapai tujuan itu. Temukan cara menerapkan strategi berikut dalam negosiasi Anda dan Anda akan menjadi lebih kuat ketika bernegosiasi juga.

Pra-Negosiasi:

  • Perencanaan

Dalam setiap negosiasi, tingkat perencanaan Anda menentukan tingkat keberhasilan Anda. Dalam tahap perencanaan Anda, pikirkan strategi yang akan Anda terapkan dan apa yang mungkin menyebabkan mereka berubah selama negosiasi. Pertimbangkan bagaimana Anda dapat menantang negosiator lawan untuk membuatnya mengubah strateginya juga; tujuannya adalah untuk menyingkirkannya dari rencana permainannya sehingga dia akan lebih rentan mengikuti jejak Anda. Untuk melakukan ini, susun strategi alternatif yang memungkinkan Anda fleksibilitas untuk beradaptasi dengan tantangan tak terduga. Itu akan membantu Anda memprioritaskan kemungkinan mereka.

  • Praktek

Dikatakan bahwa latihan menjadi sempurna. Itu adalah setengah kebenaran karena praktik yang tidak sempurna hanya akan membuat Anda lebih tidak sempurna.

Untuk meningkatkan kemungkinan bahwa Anda akan memiliki hasil negosiasi yang unggul, praktikkan penerapan rencana Anda. Jika memungkinkan, berlatihlah dengan individu yang memiliki keterampilan yang sebanding dengan negosiator lawan. Atur perhatian Anda pada hal-hal yang tidak Anda pertimbangkan dan ubah rencana Anda.

Conflation:

Selalu sadar bagaimana Anda sampai pada keputusan Anda. Dalam proses berpikir Anda, jangan mengaitkan situasi yang berbeda. Jika Anda melakukannya, ketahuilah bahwa Anda melakukannya dan mengapa.

Dengan menerima informasi yang berbeda-beda sebagai valid, Anda mungkin meminjamkan lebih banyak kepercayaan daripada apa yang diperlukan untuk tingkat keterampilan negosiator lainnya. Itu akan menyebabkan Anda bernegosiasi secara berbeda daripada jika Anda tidak memberinya manfaat seperti itu.

Sebagai contoh, jangan terlalu mengembang keterampilan lawan, hanya karena dia bernegosiasi kesepakatan multi-juta dolar. Itu tidak berarti dia bisa keluar bernegosiasi dalam situasi Anda saat ini. Jangan merugikan diri sendiri dengan berpikir dia bisa.

Mental Agility:

  • Pola pikir

Ketika mempertimbangkan pola pikir yang akan Anda terapkan untuk negosiasi, pertimbangkan gaya dan tipe negosiator yang akan Anda lawan. Pertimbangkan perilaku dan pola pikir yang akan Anda terapkan untuk bernegosiasi dengan tipe negosiator tersebut (yaitu lunak, tengah, keras). Dalam mempertimbangkan sikap yang akan Anda adopsi, lihat diri Anda layak untuk bernegosiasi dengan rekan Anda dan memproyeksikan gambar.

  • Bawah sadar

Pikiran bawah sadar Anda berbicara. Apakah Anda tahu apa yang dikatakannya saat itu? Perhatikan baik-baik perasaan dan intuisi yang Anda miliki selama negosiasi. Dalam beberapa kasus, perasaan itu akan muncul dari pikiran bawah sadar yang Anda alami. Itu mungkin berasal dari ekspresi mikro penginderaan Anda (Catatan: Ekspresi mikro berlangsung kurang dari satu detik. Mereka adalah wawasan yang mengungkapkan pikiran seseorang yang tidak terungkap.)

Membaca Bahasa Tubuh:

Saat mengartikan bahasa tubuh, Anda harus menetapkan garis dasar untuk dibandingkan. Anda dapat menetapkan garis dasar negosiator lainnya dengan mengamati gerakan yang ia emisikan di lingkungan yang tidak menimbulkan stres. Carilah isyarat yang menunjukkan kebahagiaannya (yaitu tingkat kebahagiaan), kesedihan (yaitu bahu membungkuk, wajah yang menunduk), keraguan (yaitu tangan ke dahi, sedikit gerakan yang tidak menentu). Jika Anda tidak dapat menetapkan garis dasarnya, karena apa pun yang menghalangi Anda melakukannya, bandingkan tindakannya dalam negosiasi dengan apa yang normal dalam situasi seperti itu. Setelah Anda menetapkan baseline itu, Anda dapat menggunakannya untuk membandingkan tindakan / reaksinya di masa depan.

Dalam setiap negosiasi, ada keuntungan yang bisa didapat. Jika Anda tahu cara meningkatkan keunggulan tersebut dengan strategi yang Anda terapkan, Anda akan memiliki peluang lebih besar untuk hasil negosiasi yang sukses … dan semuanya akan menjadi baik dengan dunia.

Ingat, Anda selalu bernegosiasi!

[ad_2]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *